‘Pengemis’ Beramplop di ATM dan Mini Market

Postingan ini bukan untuk melukai atau meyinggung siapapun, ini hanya unek-unek semata yang ingin dikeluarkan melalui tulisan. Saya cuma meyoroti orang-orang yang meminta sumbangan dengan cara ‘halus’ yaitu memberikan amplop.

pengemis beramplop

Dua hari lalu, saya dan suami pergi ke mini market dekat rumah karena di dalam mini market itu ada ATM Mandiri. Yaps, saya mau mengambil uang gaji untuk dibelikan kebutuhan bulanan rumah tangga. Dari jauh saya sudah melihat ada seorang pria membaya map berdiri di depan pintu mini market. sewaktu suami saya akan masuk ke mini market itu, si pria itu mengeluarkan amplop dan memberikannya kepada suami saya. Suami saya menolak dan langsung masuk ke mini market.

Saya menyebut pria itu ‘pengemis’ beramplop, kenapa? Karena model meminta sumbangan seperti itu sama saja seperti mengemis kepada orang lain tetapi jauh lebih sopan karena menggunakan amplop dan tidak mengadahkan tangan seperti peminta-minta. Tetapi tetap saja saya menganggapnya pengemis.

Saya nggak suka orang yang bisanya cuma meminta uang kepada orang lain tanpa berusaha bekerja. Sebenarnya dia bekerja sich.. berdiri berjam-jam gak minum, gak pipis cuma untuk membagikan amplop, hehe.. Saya melihat fisik pria itu sehat jasmani, kenapa tidak bekerja saja? Menjadi kuli bangunan masih lebih berharga daripada meminta sumbangan.

Lain halnya yang meminta sumbangan itu cewek seksi nan menawan, pasti amplopnya langsung diambil oleh suami saya dan dikasi uang Rp 100.000 #Keplak!

Ada beberapa orang yang menganggap ‘tugas’ meminta sumbangan untuk pesantrennya atau panti asuhannya itu adalah pekerjaan juga, masuk surga, halal nan mulia. Tetapi tidak dengan pendapat saya!

Selain di mini market, ‘pengemis’ beramplop itu juga biasanya mangkal di dekat ATM. Pintarnya, mereka berakhis setiap awal bulan, terutama tanggal 30, 31, 1 hingga minggu pertama karyawan yang bekerja gajian. Mengapa? Karena banyak orang yang sudah terima gaji, sedang mengambil uang di ATM. Kalau yang di mini market, awal bulan biasanya banyak orang yang ke mini market (seperti indomart, alfamart, alfa midi, dll) untuk belanja bulanan, sehingga pasti mini market ramai dikunjungi. Ini trik pintar atau licik ya?

Jadi secara tidak langsung mereka ‘memaksa’ orang untuk infaq. Padahal kalo memakai amplop itu orang akan minimal ngasi uang kertas, minimal Rp 1000, karena pecahan uang kertas paling kecil sekarang Rp 1000. Coba kalau masih ada pecahan uang Rp 100 rupiah atau Rp 500 uang monyet seperti dulu. Bayangkan saja jika sehari dia dapat minimal 100 orang yang memberi sumbangan, sehari sudah mengantongi Rp 100.000. Padahal gak semua orang ngasi Rp 1000, ada yang ngasi Rp 5000 ada juga yang ngasi Rp 10.000. Kalau ada yang ngasi Rp 50.000 atau Rp 100.000 itu goblok, mending langsung datang ke yayasan atau lembaga amil zakat yang bisa dipercaya semacam rumah zakat atau YDSF.

Pasti kamu sudah pernah mengalami sebelumnya, bagi yang belum tahu pasti akan menerima saja amplop itu. Saya pun sebenarnya agak sebal, pada saat antri di ATM belum apa-apa, uang juga belum diambil eh sudah disodori amplop. Kalau saya sedang baik hati, suasana hati sedang bahagia, dan ada uang lebih, saya biasanya mengambil amplop itu dan memberikan uang setelah saya keluar dari ATM. Tetapi jika lagi kesal dengan ‘pengemis’ beramplop itu, ada dua kemungkinan. Saya tetap mengambil amplop itu dan tidak mengisinya dengan uang, atau kalau lagi terburu-buru ya saya langsung menolak amplop itu. Paling extrem ya tetep ngambil amplopnya dan menulis memo “Lain kali jangan ngemis ya..”, memo tersebut dimasukan ke dalam amplop dan dikembalikan ke orangnya. Hehehe.. kalau cara ke-3 itu terlalu extrem, jangan ditiru ya :) Kadang setelah menerima amplop itu, trus keluar dari mini market lupa dikembalikan, akhirnya terbawa sampai pulang ke rumah, hehe..

Sebenarnya, daripada mereka ‘mengemis’ seperti itu, ada baiknya mencontoh pesantren-pesantren yang lebih terhormat. Salah satunya pesantren favoritku, istiqomah. Mereka membuka usaha untuk mencari dana bagi pesantrennya, salah satunya adalah usaha jual beli kambing untuk aqiqah. Trus menjual hasil karya handmade anak-anak pesantren sebagai cindera mata bagi donatur, sehingga tidak semata-mata meminta sumbangan dengan kasar. Nggak seperti ‘pengemis’ beramplop itu.

Bahkan di suatu vihara di Blitar, mereka membuat DVD ceramah bhante kemudian bagi donatur yang menyumbangkan dananya, maka DVD itu akan diberikan, sebagai timbal balik dan ucapan terima kasih. Jadi nggak semata-mata meminta kepada umat.

Miris memang, memperburuk citra Islam saja di mata pemeluk agama lain :( Atau karena yang meminta sumbangan nggak cantik, kalaupun perempuan pasti pake jilbab, coba kalau yang minta sumbangan perempuan cantik, gak usah seksi cukup cantik aja dan sopan, mirip girlband korea, pasti banyak yang mau ngasi sumbangan. Yang minta bikin mereke enek kali, apalagi gak pake senyum, makanya males..

7 Comments on ‘Pengemis’ Beramplop di ATM dan Mini Market

  1. apurie
    2 February 2012 at 8:30 AM (3 years ago)

    wah..ekstrem banget..kalo saya lg ga mo ngasih ya ditolak..
    kalo pas mo ngasih ya diisi sekalipun 1000 trus tutup amplopnya pk perekatnya..
    tapi kebanyakan engga ngasih sih *curcol

  2. Cebong Ipiet
    2 February 2012 at 8:36 AM (3 years ago)

    jarang banget ngasih kalo saya mah :D setuju aja mending langsung ke rumah zakat kalo niat nyumbang
    apalagi di jakarta sini, beuh tiap hari

  3. efahmi
    2 February 2012 at 10:41 AM (3 years ago)

    nah, aku juga sebel soal ini. nggak cuman di deket mini market dan mesin atm, banyak juga di masjid2 dan musholla. pake amplop dg nama pesantren anu dan sebagainya… aku yg orang islam malu ada santri disuruh kerja gini sama ustadnya. ini berarti ustadnya ngajari ngemis. padahal kalo belajar islam yg bener, ajarannya itu tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah.

  4. azizhadi
    2 February 2012 at 10:50 AM (3 years ago)

    Betul juga mbak brillie, kalau saya menyikapi dari diri saya sendiri, saya akan cuek saja dengan orang yang memberikan amplop tersebut, dia memberi amplop kita terima, diisi atau tidak urusan kita, kalau saya mending tidak diisi, kenapa ?

    karena, jujur, kalau saya lebih suka memberikan kotak amal dimasjid daripada memberikan uang via amplop di ATM demi kepentingan pesantren dan lain sebagainya.

    Semoga saja terketuk hatinya dan tidak ada lagi yang melakukan hal seperti itu di ATM manapun.

  5. Angga
    2 February 2012 at 2:10 PM (3 years ago)

    Bener mba, kerjaannya mungkin gak mengemis secara eksplisit tapi mentalnya mental pengemis
    dulu waktu pembangunan mesjid di daerah saya kebetulan saya jadi salah satu panitia, tapi kita gak minta2 tuh. kita bikin kalender terus di jual, emang harganya agak mahal tapi yang kita jual kan bukan kalendernya tapi usahanya. Orang yang bijak tentu ngerti
    Ada aja tuh yang beli kelendernya sampe 10 biji, dia juga berfikir mungkin lebih enak dengan beli kalender gini dibanding ngasih begitu aja.
    just a thought

  6. sangkuriang kabeurangan
    8 February 2012 at 4:09 AM (3 years ago)

    di tmpt sy ada 1kluarga yg kerjaan gtu, mulai bpk,ibu,4anak dan 1mantu, bagi”kan amplop di bis atasnama pesantren apalah , alamat juga ngarang, dlm 1 hr mereka mampu dpt 700-1jutaan,

  7. budiono
    28 March 2012 at 7:39 PM (3 years ago)

    wah kebacut banget kok memang. pengen ngajak media besar untuk investigasi pengemis beramplop itu deh.. makin banyak aja soalnya!

Leave a Reply